Cerita Relaktasi Saya dan Alexi

Hai mom , saya Anggun mami  Alexi (9mo)

 

Saya mau sharing tentang, proses relaktasi yg saya jalani. Singkatnya menyusui kembali setelah asi sudah kering.

Pertanyaan yg banyak d tanyakan, emg masih bisa? Alhamdulilah saya bisa & sekarang full asi.

Saya cerita dari awal yaa…

Alexi lahir 26 April 2017, pada saat lahir asi saya belum keluar sampai 1 minggu.

BANNER 728 x 90

Jadi dari lahir Alexi minum sufor merk Morina*a (M) menggunakan dot. Asi tetap saya pompa tp pada saat itu tdk mencukupi kebutuhan alexi jadilah anak saya full sufor dan saya berhenti menyusui.

Setiap saya coba dekati payudara, alexi menolak lalu jerit jerit. Hati ibu mana yg gak sedih? Jujur saya sangat ingin menyusui tp apa daya pada saat itu saya berpikir asi saya ga cukup akhirnya saya pasrah sama sufor. Saat umur 3mo timbulah gejala alergi : napas suka grok grok, kalo malem keluar ingus tp siang ga pernah, kadang ruam bintik. Setelah sy konsul dg dokter spesialis anak (dsa) Alexi di diagnosa alergi susu sapi.

Dimulailah drama gonta-ganti sufor. Dari yg murah sampai yg mahal, lalu yg non protein dan rasanya pait bgt. Disini titik baliknya..Haruskah anak saya minum susu rasa pait??? Haruskah suami saya sisihkan uang utk beli susu yg mahal?? (300gr hargany 289k)

Karena saya pusing, bingung, adany tiap hari galau, kerja ga konsen, tidur ga nyenyak. Akhirnya saya curhat sm dsa..

Ada ga cara lain biar anak saya ga alergi? Dsa jawab, ASI. Seketika saya cuma bisa bengong dong

 

Lalu DSAmerujuk saya ke , dr Asti / dr Anjar (dsa sekaligus konselor laktasi) di salah satu RS di Jakarta Selatan.  Saya googling dan baca blog tentang relaktasi dan kisah sukses relaktasi sebanyak banyaknya.  Seminggu kemudian saya datang ke RS , saya bertemu dg dr Anjar. Beliau langsung suruh saya rawat inap. Saat itu suami tdk setuju untuk program relaktasi rawat inap (mungkin dipikir lebay amat sampai harus rawat inap).

Dr anjar mengedukasi saya seperti ini, dan inilah yg saya ingat sampai sekarang : Menyusui itu hanya 2 tahun pertama di kehidupan anak kita. Selanjutnya tidak akan terulang. Dan kenapa alexi tidak mampu mentoleransi susu sapi? Karena susu yang paling baik buat dirinya adalah susu ibunya, makanya kita sebagai perempuan diberikan payudara oleh Allah dan tertulis di Al Quran menyusui wajib 2 tahun bahkan lebih.

Sampai akhirnya alexi mencret selama seminggu karna ga cocok lagi dengan sufornya. Jujur sbg ibu saya lelah.. kenapa anak saya jd korban? Kenapa dulu saya ga bisa kasih asi? Kenapa pada saat hamil saya mengabaikan tentang proses menyusui setelah melahirkan? Dan harus berapa kali saya ganti sufor?? Setiap malam sy pandangi alexi seperti berdosa, seperti punya hutang “kenapa saya tidak bisa memberikan yg tebaik buat anak saya (menyusui)”

Setelah diskusi panjang lebar akhirnya suami mengizinkan untuk saya program relaktasi. Sebulan setelah pertemuan dg dr anjar barulah saya ikut program relaktasi.

Nah disini saya jelaskan sedetail mungkin proses relaktasinya :

(Usia alexi pada saat itu 4mo)

Skin to skin

Jam 12.00

Saya masuk kamar rawat inap. Kok lebay amat sampe rawat inap? Iya biar proses nya cepet. Saya ngga punya waktu banyak karena saya working mom, saya cuma pingin secepatnya anak mau nenen.

Disitu alexi diikat kain jarik ke badan saya tanpa menggunakan baju , jadi alexi cuma pake diapers. Saya pakai jubah kangoroo (disiapkan di RS). Disitu saya mulai bingung, yakin nih cuma begini doang anak saya bisa nenen?? Bisa keluar asi?? Ga sia2 nih bayar kamar cuma buat gendong anak kaya kanguru??

Jam 18.00 (adzan magrib)

Tiba tiba alexi lagi tidur di gendongan usek usek di puting dan dada saya, Alhamdulilah finally alexi nenen  disitu saya nangis luar biasa lebay *maaf ya ibu ibu hehe*

Semenjak dia sudah mau cari puting alexi mulai nenen ketika haus, tapi ada masanya dia ga sabar , mungkin lagi inget si dot nya. Kalo sudah nangis jejeritan biasanya perawat memberikan Alexi minum dengan cup feeder biar puas glek glek.

Fyi, pada saat rawat inap tim laktasi support banget. Sehari bisa di visit 7x.

Saya masuk RS sabtu siang, minggu sore sudah bisa pulang alhamdulilah proses cepat & lancar.

Kamar rawat inap : tipe sekamar 3 orang ngga perlu mahal karna cuma buat relaktasi. Harga kamar sekitar 490rb an.

Supplementary Nursing System (SNS)

Seketika saya panggil suster , langsung pasangin saya Supplementary Nursing System (SNS) merk Mede*a.

Akhirnya saya merasakan yang namanya menyusui utk pertama kali. Walapun hanya 5 menit , lepas , nangis, nenen , lepas , nangis. Tim laktasi info ke saya kalo ini memang sudah prosesnya.. alexi sedang adaptasi.

Okelah saya bersabar, lagi lagi mending saya susah ketimbang anak saya minum susu pait dan kantong suami jebol beli sufor mahal.

Trus gimana cara nyusuin kalo asinya sudah kering? (Liat picture sistem kerja SNS ya) .

Btw , SNS ini saya pakai sebulan dengan segala atribut keribetannya. Setiap nyusuin saya pake SNS sekalipun itu tengah malam. Jadi bener2 STOP DOT.

Oya 1 lagi alexi harus stop dot karna bingung puting total. Jadi tips nya seminggu sebelum program relaktasi anak di ajarin dulu minum pake gelas, cup feeder, soft cup feeder. Pokoknya No dot!

Dosis SNS :

Saya pakai pagi jam 06.30 sebelum berangkat kerja , jam 18.00 pas pulang kerja , sebelum tidur , dan tengah malem.

Isinya sufor 60cc , setelah 2 minggu kontrol turun dosis jd 30cc (dosis turun karna asi sudah keluar). Kalo sufornya abis lanjut nyusuin gak? Lanjut dong biar payudara terangsang utk memproduksi asi lebih banyak.  Karna kunci paling utama adalah HISAPAN BAYI. Tanpa hisapan bayi semua usaha akan sia sia.

Harga SNS : 600rb an beli di tokped. Tips kalo bisa jangan beli di RS karna mahal bisa 2x lipat.

Tongue Tie & Lip Tie

Dokter langsung visit saya, setelah di cek : Ini alexi punya tongue tie & lip tie harus di insisi (dipotong sedikit) googling ya utk lebih jelas bu ibu . Lalu ini juga flat nipple makany anakny tambah susah nyusunya

Besok harinya…

Alexi di insisi, potong tongue tie dan lip tie. Langsung deh dia nangis jejeritan mungkin rasanya kaya sariawan.. tapi efek baiknya dari insisi : latch on bagus so nenen ga lecet , ga gampang gumoh, bibir ga kelipet waktu nenen, ngenyot lebih dalem jadi bayi lebih puas.

Saya makin bahagia.. akhirnya saya bisa liat liatan sama bayi sambil nyusuin.

Oh indahnya breastfeeding *norak bgt

Akupuntur

Hari pertama & kedua rawat inap saya menjalani akupuntur. Ngapain sih akupuntur segala?

Fungsinya biar titik-titik kelenjar asi hidup kembali (tadinya mati karna tidak diteteki).

Akupuntur ini penting ya. Kalo yg case nya seperti saya asi sudah kering itu programnya perlu 12x akupuntur , minimal seminggu 2x akupuntur.

Tapi saya cuma 4x akupuntur doang hehe asi sudah bisa keluar.

Visit dokter akupuntur 350rb , akupuntur per sesi 300rb. Kalo sudah sesi kedua dan seterusnya lanjut aja ga perlu ketemu dokter lagi (kalo saya, biar irit) karna treatment nya sama aja.

Domperindone (dompe)

Saya dikasih resep 3×2 dompe. Dompe ini adalah obat mual yang cara kerjanya kalo lagi ngga mual lalu kita minum malah meningkatkan produksi asi. Jadi sebulan saya minum ini. Harganya murah tapi lupa berapa bisa dibeli d apotek tanpa resep.

Pulang dari RS hati gembira ria akhirnya bisa nenen.

Apakah masalah selesai? Belum

PR terbaru adalah stock asip! Punya asip gak? Enggaaa  asi masih kering kerontang

Tetep semangat?? PASTI!

Setidaknya saya sdh berhasil NENEN

Working mom = Pumping

Kalo dirumah alexi minum pake media apa? Gelas, cangkir, cup feeder. Tumpah tumpah ga? Jelass dong, tapi Lama lama bisaaa.. semua memang butuh proses

Selama ditinggal mimik apa? Sufor soya.

Jangan sedih kalo ada yg bilang pumping basahin pantat botol !

Masih mending basah?? Lah saya? Ngembun doang

Tapi semua itu ga menyurutkan semangat sy utk terus menyusui, saya pasti bisa, saya yakin bisa, saya pasti bisa punya ASI.

Menyusui memang harus keras kepala , karna godaannya besar, harus konsisten suka ga suka mau ga mau, ya namany demi anak.

Jadwal pumping 4x selama d kantor per 15mnt 2 payudara.

Hasilnya :

2 hari embun doang.

Hari ke 3 keluarlah setetes kebahagian..

disini saya berpikir, tuh kan bener! Ga ada usaha yg sia2, Allah ga tidur..

hari demi hari saya kumpulkan asip dari setetes sampai bisa isi dosis SNS dg asip bukan sufor lagi.

Asip hari ini di minum buat besok, jadi saya zero stock ya moms… trus anaknya kalo haus gimana? Ya tambahin aja soya. Ga usah d buat pusing nanti asi drop.

Pekerjaan saya sbg marketing d kantor mengharuskan saya bisa pumping dimana aja.

Di mobil pada saat otw , di toilet kalo lagi darurat ga ada tempat buat pumping atau bahkan di sela sela meeting & training.

Pokoknya prinsip saya “kalo lu ga pumping trus anak lu minum apa besok??”

Sekarang (9mo) saya bawa asip dari kantor total 150-170cc buat saya lumayan banget dari yg tadinya kering.

 

Mpasi Dini

Umur 4 bulan 1 minggu Alexi mpasi dini. Kenapa mpasi? Biar mengurangi asupan sufor karna pada dasarnya alergi bukan saya anti sufor. Mpasi dini ini pun atas saran dokter, dan alhamdulilah makin jarang alexi ruam ruam atau bahkan mencret seperti dulu drama sufor.

Semenjak mpasi dini saya bisa full asi.

Sekarang saya sudah lepas SNS setelah 1 bulan pakai alat bantu suplementasi. Alexi sudah bisa sampai ketiduran kalo nenen , glek glek glek sampai bisa sendawa lalu tidur pules yang artinya dia sudah kenyang hanya dengan direct breastfeeding 1 payudara aja.

 

Sekian dulu sharing saya kalo ada yang mau tanya2 boleh DM ke ig saya langsung ya mom

Semangat menyusui !!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.